Monday, August 27, 2012

BlankOn 8 atau Mint 13 atau Ubuntu 12

Libur lebaran 2012 ini saya mencoba tiga distro Linux turunan Debian, yakni BlankOn 8, Mint 13, dan Ubuntu 12.04. Saya coba membandingkan kelebihan dan kekurangan masing-masing dari sisi tampilan dan menu desktop, serta dari sisi kecepatan booting hingga muncul desktop.
Tampilan desktop dan menu Manokwari milik BlankOn 8

Kesimpulan saya, dari sisi tampilan: BlankOn cocok untuk yang mementingkan kesederhanaan dengan desktop Manokwari-nya. Mint 13 untuk yang memementingkan kemiripan dengan tampilan lama (Windows, Gnome 2, KDE). Dan Ubuntu untuk yang sudah suka Unity Ubuntu. Dari sisi kecepatan booting, BlankOn paling cepat, sedangkan Ubuntu dan Mint relatif sama.

Catatan: Kesimpulan ini tidak berarti menjadi penilai salah satu lebih baik dari yang lain, karena setiap pengguna memiliki keinginan yang berbeda. Pengguna yang ingin praktis, cepat, sederhana, BlankOn bisa jadi pilihannya. Pengguna yang ingin tampilan mirip Windows bisa jadi memilih Mint. Dan pengguna yang telah mantap dengan Unity bisa jadii pilih Ubuntu. Salah satu kelebihan BlankOn bagi saya, dibandingkan dua lainnya itu, ada rasa kebanggaan pakai BlankOn karena buatan Indonesia, plus dilengkapi aksara (font) khas Indonesia seperti honocoroko dan lain-lain.  

18 comments:

maria asava said...

ya kita harus bangga dengan buatan indonesia

Aditya Darmawan said...

Saya menggunakan Blankon 8 Rote sebagai OS dasar untuk keperluan sehari-hari.

Meski demikian Linux Mint 13 Maya saya masih terinstall hanya saja hampir tidak pernah saya pakai.

Blankon 8 Rote memang terbukti sangat ringan dan stabil.

abu haidar albatawy said...

mantefs mas :) kebanggan bisa jadi nilai plus yang kuat.ane baru nyobain "sajadah" aja udah bangga,walaupun emang masalah driver dibeberapa hardware.

admin said...

saya pake blankon 8, hampir putus asa dikit ketika mau nginstall karena trauma dengan versi sebelumnya. saya tinggal ke belakang ternyata sudah masuk menu penginstallan, saya klik2, saya tinggal lagi ketika mengcopy system, gak sampai 1/2 jam sudah terinstall.
masyaAllah, luar biasa.
dukungan untuk hardware lumayan. modem CDMA langsung kedetect.semoga awet.
memang Linux dg berbagai distronya saya rasakan semakin tinggi versinya semakin memudahkan dan ringan, beda dengan "Jendela" yang makin tinggi makin berat kinerjanya.
Bravo Blankon.in

M. Ali Wardana said...

Ini saya masih pakai Blankon 7 Pattimura. Masih belajar pakai OS linux nih.

Anonymous said...

Saya tetep mengunakan ubuntu ultimate 3.4 tapi tiap kali ada release baru pasti aku coba solusinya pakai virtual box biar bisa gonta-ganti dan yang dulu tetep bisa di pakai...bravoo linux

AB 5178 PY said...

Woww . .sdah lama tidak memakai linux . .blangkon dah tambah ok yak. Hidup Indonesiaaa . .

www.alibuni.blogspot.com

Glinuxer said...

Kalo saya jenis distribusi linux selama ini belum jadi masalah dan tidak jadi pilihan yang membingungkan. Apapun distribusinya.. saya rasa OK, asal kita bisa dan MAU BERUSAHA menyelesaikan problem yang berkaitan dg configurasi yang cocok dg kita (dan pc kita). Justru yang paling penting adalah sistem operasi dan aplikasi yang kita install tsb bisa bermanfaat untuk membantu tugas-tugas saya di kantor maupun di rumah, dan tentu saja kita bisa enjoy menggunakannya. Bravo Blankon! Bravo Ubuntu, Mint dan semua distro Linux! Semoga aplikasi "under linux" makin banyak dan tetap MERDEKA!

Alex said...

Bahkan BlankOn Pattimura sudah lebih dari cukup untuk keperluan sehari-hari. Hehe. Cuma itu terinstal di PC kesayangan di kamar.

tanaka5n1 said...

ibunya dari debian, jadi kenapa harus pake anaknya.

pojanjunior said...

Saya menggunakan linux blankon rote 8.0.... sbg orang indonesia saya sangat bangga dengan blankon... blankon is the best!!!!

DaSkillz said...

Ass.wr.wb...Pak rus.Mau tanya nih, kira2 distro linux yang cocok untuk warnet apa ya? lalu, billing dan aplikasi sejenis deepfreeze u/ linux bagusnya pake apa?

Terima kasih....wassalam....

donyS said...

saya dapat mslh ketika instal blankon 8, yang intinya bilang kalau blankon tidak bisa membuat partisi
( padahal hd sdh aku bikin kosong )
ada yg punya solusi ?

aku pakai blankon 8 dvd amd64
instalasi bikin usb pakai unetbootin
spek kompi
amd x2 250
ram 4gb

any help mas?

Sunan said...

saya sudah pakai Blankon 7 mau diupgrade ke blankon 8, kalau bisa tanpa harus format Harddisk (Kacian hardisk nya, di format terus), bisa gak ya ? caranya ??

Rusmanto said...

Maaf lama tidak sempat cek komentar.

@DaSkillz, Linux khusus warnet: Zencafe.

@donyS, bisa jelaskan pesan di layar yg menunjukkan tidak bisa mengedit partisi hard disk?

@upgrade 7 ke 8 tidak saya sarankan, meskipun ada teman yang pernah berhasil melakukan, karena 7 masih Ubuntu, sedangkan 8 sudah debian.

Sapto said...

Saya masih pake Blankon 7, dual boot dgn Ubuntu 12.04 yg sy gunakan u/ bekerja sehari-hari. Dua distro ini sdh sangat lengkap aplikasinya, shg rasanya sayang jika harus beralih ke versi lainnya.
Nmn demikian, salah satu komputer sy lainnya, sy install dgn blankon 8 dual boot dgn Sundara, Sayangnya sering terdapat pesan error saat install/update melalui synaptic ...

Azwar Fauzi said...

yang sampai saat ini menjadi tantangan buat saya adalah,bagaimana ketika memakai linux juga bisa bersanding dan bekerja sama saling terhubung dalam tugas tugas perkantoran, hehe, maklum masih pemula, hehe

Azwar Fauzi said...

yang sampai saat ini menjadi tantangan buat saya adalah,bagaimana ketika memakai linux juga bisa bersanding dan bekerja sama saling terhubung dalam tugas tugas perkantoran, hehe, maklum masih pemula, hehe